SHARE

KURVAcoid, Jakarta – Australia memprioritaskan impor mobil asal Indonesia melalui perundingan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia atau Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA) untuk jenis listrik dan hibrid.

“Dari kemitraan itu kita dapat kemudahan untuk ekspor mobil listrik dan hibrid, tapi yang untuk mobil biasa (berbahan bakar bensin) itu sama,” kata Direktur Perundingan Bilateral Kementerian Perdagangan (Kemendag) Ni Made Ayu Martini di Jakarta, kemarin.

Ayu memaparkan, melalui IA-CEPA, kedua jenis mobil asal Indonesia tersebut hanya perlu memenuhi 35 persen dari Qualifying Value Content (QVC) atau konten lokal, di mana negara selain Indonesia diharuskan hingga 40 persen.

“Jadi 35 persen dari QVC bisa memanfaatkan regional value chain, kemudian dirakit di Indonesia. Misalnya, baterai kita ambil dari luar, terus pasang di sini, kita kirim ke Australia itu bisa. Hanya indonesia,” ungkap Ayu.

Ayu menyampaikan, kendati produksi kedua jenis mobil tersebut belum berjalan di Indonesia, namun kemitraan itu melihat untuk jangka panjang, di mana Indonesia saat ini tengah bersiap untuk memproduksi keduanya.

“Ini kan untuk produksi masa depan, akan memberikan peluang yang besar bagi industri otomotif di Indoensia,” pungkasnya. (antara/ans)